Langsung ke konten utama

TIPS MENAGIH UTANG








          Kamu punya piutang yang susah sekali didapatkan kembali? Kalau iya, kamu nggak sendiri, kok.  Banyak yang mengalami nasib yang sama denganmu. Mau minta uang yang menjadi hak kita sendiri saja susahnya minta ampun.

Kesal? Tentu saja. Kita yang memberikan utang tetapi malah jadi seperti kita yang mau utang. Yang sering terjadi, yang ditagih malah lebih garang daripada yang nagih.

Padahal sebenarnya kalau kita menagih utang itu justru membantu si pengutang agar terbebas dari dosa, lho. Bukankah utang itu akan selalu dibawa sampai mati?

Utang adalah janji yang harus dipertanggungjawabkan sampai ke akhirat nanti. Maka dari itu, jangan ada rasa sungkan saat kita akan menagih utang.

Berikut ada beberapa tips atau langkah-langkah bagaimana cara menagih utang yang sebaiknya ditempuh apabila seseorang berutang kepada kita, yaitu:



1.   TAGIH SECARA TIDAK LANGSUNG

Maksud dari cara ini adalah dengan menagih melalui media penghubung komunikas, seperti lewat sms, WA, BBM, dan lain sebagainya. Pengutang yang bertanggungjawab pasti akan merespon. Meskipun mungkin dia belum bisa membayar utangmu, setidaknya dia akan memberitahukan alasannya. Beri tangguhan waktu untuk orang seperti ini. Kalau ternyata dia menyalahgunakan kepercayaan yang kita berikan kepadanya, lakukan langkah kedua.



2.   BERIKAN SINDIRAN

Sindiran bisa kamu sampaikan apabila berkali-kali pesanmu tidak diresponnya. Kamu bisa menyindirnya melalui media sosial bila sindiran melalui media penghubung pribadi diabaikan. Sebaiknya sih, secara tidak langsung, ya. Tidak usah menandai namanya, nanti kamu malah diunfriend.

Sindiran ini bisa berupa hadist-hadist ataupun kutipan-kutipan tentang resiko yang akan menimpa orang yang dengan sengaja tidak mau menyelesaikan utangnya.

Salah satu yang menjadi favorit saya adalah yang berbunyi seperti ini,  “Orang Yang Dengan Sengaja Menunda Hak Orang Lain, Maka Allah Pun Akan Menunda Kebahagiaan Orang Tersebut”.

Hal ini betul sekali, seperti pada hukum sebab akibat. Sebab kamu menunda hak orang lain untuk berbahagia, maka akan mengakibatkan kebahagianmu pun menjadi tertunda.



3.   TAGIH SECARA LANGSUNG

Apabila dengan sindiran tetap tidak mempan dan pesan-pesanmu juga tetap tidak direspon sama sekali, sebaiknya datangi langsung saja orangnya. Tidak ada salahnya kamu mengajak orang ketiga yang sekiranya dia segani. Hal ini untuk mencegah agar tidak terjadi konflik, atau apabila konflik tak terelakkan, ada pihak ketiga yang hadir sebagai penengah.

Sebaiknya sih, sebisa mungkin setiap permasalahan yang timbul itu diselesaikan secara kekeluargaan saja. Tak perlulah pakai acara menyewa jasa debt colector segala. Selain harus keluar biaya ekstra, rasanya kok seperti nggak elegan banget, ya.



4.   TETAPLAH MENGINGATKAN

Yang namanya karakter orang, terkadang memang nggak bisa dirubah. Ada lho, bahkan banyak, yang ketika disinggung tentang kewajibannya membayar utang malah marah-marah. Nggak banget, kan?

Nah, marah-marahnya orang seperti ini sebenarnya karena dia merasa malu, makanya dia menutupi rasa malunya itu dengan marah-marah dan mengintimadasi kita. Mengatai kita ini ‘nggak perasaanlah’, ‘pelitlah’, apalah-apalah.

Sebaiknya jangan mudah terpancing untuk ikut marah-marah juga, ya. Susah memang, tetapi usahakan untuk ‘legowo’ saja. Nggak perlu ikutan emosi, tetaplah untuk selalu mengingatkan kewajibannya itu meskipun nggak digubris. Jangan pernah bosen nagih sambil selalu berikan senyum terbaikmu (susyah ya, yang ada mah senyum palsu..he..he..) nggak apa-apa sih senyumnya senyum yang sedikit dipaksakan..ho..ho.., yang penting tetaplah berbuat baik kepadanya biarpun dia jadi judes sama kamu. Insyaallah, dengan sikapmu yang hangat itu, dia jadi merasa nggak enak sendiri sama kamu. Bonusnya, duitmu bakal balik lagi ke kamu.



5.   LIBATKAN KELUARGANYA ATAU ORANG YANG DIHORMATINYA.

Hal ini sebenarnya adalah langkah yang kurang nyaman untuk ditempuh. Kesan yang tampak, kita kok jadi seperti pengadu. Tapi kenapa tidak? Kalau segala cara yang sebenarnya ‘nyaman’ bagi kedua belah pihak telah ditempuh tetapi tak jua membuahkan hasil, kita butuh orang lain untuk menyadarkannya.



6.   IKHLASKAN

Menagih utang kadangkala memang menjadi dilema. Maka lihat kembali kondisi si pengutang. Kalau memang dia termasuk orang yang sangat miskin, bahkan untuk bisa makan sehari-hari saja susah, maka ikhlaskanlah. Mungkin pada saat dia pinjam uangmu itu niatnya memang mau minta sama kamu, tapi karena malu, jadi dia bilangnya ‘pinjam’. Ya sudah, niatkan saja untuk sedekah karena Allah. Mungkin ini cara Allah mengingatkanmu untuk berbagi.



7.   GUNAKAN ILMU LANGIT

Ada beberapa orang yang mendadak jadi amnesia ketika ditanyai soal utangnya. Lebih parah lagi, bahkan tanpa kabar berita apapun tiba-tiba saja menghilang entah kemana bagai raib ditelan bumi. Sama sekali tidak bisa dihubungi dengan cara apapun. Kemungkinan sih, memang sengaja tidak mau dihubungi untuk menghindar dari tagihan utang.

Khusus menghadapi manusia bermuka tembok seperti ini, ada tips yang nampak tidak umum dan memang sulit untuk dilakukan. Betul-betul dibutuhkan kelapangan hati ekstra luas.

Begini, daripada kita menumpuk dosa dengan membenci seseorang yang membuat kita kesal teru-menerus, daripada timbul berbagai pikiran buruk yang bisa merusak hati kita, lebih baik sih mengikhlaskan saja.

‘Aduuh, endingnya kok klise banget, sih? Bagaimana mau mengikhlaskan kalau uang yang dipinjam itu jumlahnya besar dan kita juga sangat butuh?”

Rerata orang memang akan berkata demikian. Maka dari itu, saya katakan kalau ‘ilmu langit’ jenis ini super sulit. Tapi ada tips yang dapat membantumu mempermudah pelaksanaannya. Caranya, kita sedekah saja buat si pengutang agar utangnya ke kita lunas. Sound like crazy, tapi bisa kok kita lakukan.

Begini, misal orang itu utang sejuta rupiah sama kita. Sejuta tentu bukan jumlah yang kecil untuk diikhlaskan begitu saja, ya? Tetapi, daripada kita nabung dosa, mending nabung pahala lah, ya.

Sedekahin saja sehari seribu rupiah khusus buat si pengutang itu agar utangnya ke kita lunas. Nggak terasa, dua puluh satu bulan utangnya ke kita lunas. Rasanya akan plong bin lega.

Mungkin bagi beberapa orang, ide seperti ini tidak dapat diterima. it's ok. saya cuma sumbang saran, kok.

Saya yakin, jenis orang-orang pengutang yang menyebalkan akan selalu ada. Tetapi keberadaan orang-orang seperti itu justru dapat kita jadikan pengingat agar kedepannya, ketika ada orang yang datang berutang kepada kita, kita tak perlu memberinya sejumlah uang sesuai dengan yang dia ajukan. Berikan saja sejumlah yang sekiranya bisa kita ikhlaskan kalau saja uang yang dipinjamnya itu tak akan kembali lagi ke tangan kita. Biarlah kita  dianggap pelitlah, tak setia kawanlah, apalah-apalah, yang penting tali silaturahmi nggak akan pernah sampai terputus hanya gegara masalah utang piutang.

Satu hal lagi yang ingin saya sampaikan, ada baiknya untuk melakukan pencatatan dan menghadirkan pihak ketiga sebagai saksi ketika akan dilakukan akad utang piutang.

Semoga catatan panjang ini bermanfaat. Aamiin.



Penulis,

Rara radyanti.






Komentar

  1. Hutang yang tidak lunas di dunia akan dibayar di akherat :D
    Sebelnya waktu mau berhutang kita dikejar2 kapan uangnya ada, kapan transfer, lagi butuh banget. Eh waktu sampai tempo buat bayar ngilang :D hape ga aktif. Orangnya ga kelihatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah....yang seperti ini nih, mbak yang bikin tabungan kita tebel...tabungan dosa..hi..hi..
      cara ngadepinnya ya, pakai ilmu langit.. susah, ya??
      susah banget. mengikhlaskan itu susah. tapi dg mengikhlaskan setidaknya kita telah berusaha. daripada cuma pasrah..karena kalau hanya pasrah itu artinya kita nggak ada usaha.
      semangat ya, mbak.

      Hapus
  2. Hutang yang tidak lunas di dunia akan dibayar di akherat :D
    Sebelnya waktu mau berhutang kita dikejar2 kapan uangnya ada, kapan transfer, lagi butuh banget. Eh waktu sampai tempo buat bayar ngilang :D hape ga aktif. Orangnya ga kelihatan.

    BalasHapus
  3. Adeuh emang nyebelin kalau ngutangin org, makanya saya bh milih kasi alau sedikit tapi ikhlas,hehe

    BalasHapus
  4. Iya. Bener banget itu, mb aprilia.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KETIKA ANAK KITA MENJADI KORBAN BODY SHAMING

"Bunda, Adek ni jelek ya, Bunda?" "Ya enggak lah. Adek cantik." "Tapi temen Adek bilang kalau Adek jelek."
Lalu meluncurlah cerita-cerita pembully-an yang dilakukan oleh teman-temannya (kebanyakan sih yang laki-laki).
"Adek dikatain item, kiting, jelek!" ucapnya dengan raut sedih.
Deg!! Apalagi saya, ibunya. Jauuuh lebiih sediih. Rasanya pengen marah dan memaki-maki anak yang meledek gadis kecil saya.
"Siapa nama temen Adek yang bilang begitu? Anaknya siapa?" Pertanyaan itu nyaris keluar dari mulut saya, tapi untunglah masih bisa saya tahan.
Saya nggak ingin anak saya tumbuh menjadi seorang pembenci.
Kemudian saya raih tubuhnya, saya tatap matanya, dan saya elus kedua pipinya.
Hal pertama yang harus saya lakukan adalah membuatnya bisa menerima kondisi dirinya dengan baik. "Rambut Adek kan memang keriting, tapi Adek cantik dengan rambut seperti itu. Banyak lho, orang yang kepengen rambutnya dikeriting."
Lalu saya ceritakan bahwa se…

Mengakui Kesalahan. Sulitkah?

BERBUAT SALAH ITU MANUSIAWI, karena melakukan kesalahan itu menandakan bahwa kita itu punya kekurangan, dan itu seharusnya bisa menjadi cambuk bagi kita untuk terus belajar memperbaiki diri. Kalau kita sadar telah melakukan sebuah kesalahan, ya akui saja. MENGAKUI KESALAHAN ITU MULIA, lho. Dengan mengakui kesalahan, secara tersirat kita telah menyatakan bahwa kita ini hanyalah manusia biasa yang senantiasa berbuat salah, karena yang tidak pernah bisa salah itu hanya Tuhan. Tapi mengakui kesalahan itu mestinya ya datang dari hati nurani terdalam, jangan cuma di bibir saja. Sulit memang melakukannya. Berat dan butuh waktu yang lama supaya bisa benar-benar iklhas saat mengatakannya.
Tapi ini jauh lebih baik daripada "tidak pernah merasa bersalah" sama sekali. Ketika kamu sama sekali tidak pernah merasa bersalah, itu artinya ada "sensor" di hatimu yang sudah tidak berfungsi lagi, sehingga tidak bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Mungkin hatimu perlu d…

Maling Teriak Maling

Lain di bibir lain di hati adalah ungkapan yang kerap dipakai untuk menunjukan sifat munafik seseorang. Ada juga yang menyebutnya dengan sebutan orang bermuka dua. Secara umum, orang yang bersifat munafik memilik ciri-ciri, yaitu bila berkata dia dusta, dan bila dipercaya dia khianat. Tak hanya itu, masih banyak ciri-ciri lain yang bisa kamu pelajari untuk mengenali para munafikun ini, diantaranya adalah: 1. FUJUR
Fujur adalah sebutan bagi orang yang tidak dapat mengendalikan emosinya, selalu ingin menang sendiri, tidak pernah mau menerima dan mengakui kesalahannya, dan senang menunjukkan sikap yang berlebihan, bahkan melampaui batas dalam menekan lawan-lawannya.
Orang fujur adalah munafikun yang selalu merasa dirinyalah yang paling benar, tanpa pernah mau berkaca bahwa sebenarnya justru dirinya itu sendiri yang berkubang dalam kesalahan demi kesalahan. 2. RIYA
Yaitu, sombong dalam bersikap dan berbicara. Orang munafikun jenis ini senangnya dengan sengaja menampakkan kebaikan yang di…

Meminta Maaf dan Memaafkan

Maaf "Kenapa tidak kamu saja yang minta maaf?"
"Kenapa aku begitu sulit memaafkanmu?
"Kenapa kata maaf itu begitu sulit terucap?"
"Ah, kenapa kita harus saling memaafkan?" Sebab, tak ada manusia yang sempurna di bumi ini. Siapa pun dia, pasti pernah melakukan kesalahan. Dear sahabat, menilai kesalahan orang lain itu mudah. Yang sulit itu adalah mengakui kesalahan diri sendiri. Biasanya, hanya orang yang berjiwa besar yang mampu melakukannya. Sahabat, marahkah kamu saat ada orang lain yang melukaimu? Atau melukai orang yang kamu sayangi? Marah saat ada yang menyakiti kita atau orang yang kita sayangi adalah reaksi yang wajar. Namun jangan disimpan hingga menimbulkan kebencian. Karena kebencian hanya akan membawa kedengkian.
Wahai sahabatku, kedengkian itu bisa melahirkan rasa dendam. Semua itu hanya akan mengikis seluruh amalan-amalan baik yang sudah dengan susah payah kita kumpulkan. Ketika timbul rasa dengki dalam hati, segeralah ingat Hadist Rasul ini…