Langsung ke konten utama

LAGI-LAGI KARENA JOKOWI



Hari memang masih sangat pagi, namun aku sudah harus berada di bandara. Di sebuah ruang tunggu penumpang, seorang wanita cantik berkacamata datang menghampiri dengan senyum mengembang,
“Mbak Rara, kan? Inget sama Desy (bukan nama sebenarnya) nggak, mbak?”
“Inget dong,” ucapku sambil menyambut uluran tangannya.
Seperti kebanyakan perempuan lain kalau lama nggak saling ketemu, kami pun berpelukan dan disambung dengan cipika cipiki.
“Masih tinggal di Jakarta, Mbak?” tanyanya.
“Enggak. Aku di Palembang sekarang,” jawabku singkat.
“Wah, gue mau ada acara kantor nih, di sana. Ntar temenin cari oleh-oleh ya, Mbak,” pintanya.
“Oke,” jawabku.
“Kalau kamu stay di mana nih, sekarang?” lanjutku bertanya.
“Masih di Jakarta, Mbak. Kerjaan di Jakarta, dapet suami orang Jakarta. Ya udin deh, jadi warga Jakarta gue,” jawabnya.
Tak lama kemudian, kami pun saling bertukar nomer kontak.
           
 Desy adalah teman satu kos sewaktu aku dulu masih tinggal di daerah Benhil, Jakarta. Tak banyak yang berubah dari dirinya. Wajahnya yang selalu sumringah membuatnya masih nampak segar meski usianya sudah tak lagi muda.

 “Mbak, Lu masih inget sama si Joe(juga nama samaran), nggak?” tanyanya memecah keheningan.
“Joe yang pacar kamu itu? Yang sering kamu ajak ke Kos-an itu? Yang wangi banget itu, kan?” tanyaku bertubi-tubi.
“Ih, Lu inget aja, mbak sama wanginya?” ucapnya sambil tersenyum lebar.
“Iya lah. Habisnya tiap doi dateng ke kos, otomatis aku langsung ngecek botol parfumku. Kirain kalau tumpah, gitu,” ujarku diiringi dengan derai tawa kami.

“Dia sekarang tinggal di Palembang juga lho, Mbak,” ucapnya.
“Dan udah jadi duda,” lanjutnya mencoba mengejutkanku dengan informasinya itu.
Sebenarnya aku nggak terlalu terkejut sih, lha wong kenal baik juga enggak. Tetapi karena si Desy yang lagi nyeritain mantan pacarnya itu, otomatis aku jadi penasaran juga, dong.
           
 “Jadi, kamu ke Palembang mau ketemuan sama doi, nih?” Tanyaku  menggodanya.
“Ih, enggak lah ya. kami udah end. Bener-bener end,” ucapnya dengan nada gemas.
“Tahu nggak sih, mbak. Gue tuh pernah selingkuh sama doi,” ucapnya betul-betul mengejutkanku kali ini.
“Cuma selingkuh hati sih, mbak. Nggak sampai selingkuh fisik,” ujarnya mencoba meredakan keterkejutanku.
Aku langsung membayangkan wajah suami dan anak-anaknya yang tadi fotonya sempat dia tunjukkan kepadaku.
“Lu, jangan dulu bayangin yang enggak-enggak, Mbak,” ucapnya mencoba membela diri padahal aku tidak mengucapkan sepatah katapun untuk menunjukkan kesalahannya.
“Kejadiannya juga nggak disengaja sih, Mbak. Kita ketemuan lagi waktu ada acara gathering . Secara, gue sama doi kan masih satu kantor meskipun beda cabang. Nah, sejak saat itu, hubungan kami jadi intens lagi meskipun hanya melalui BBM. Singkatnya, benih-benih cinta tumbuh kembali. Apalagi, doi juga sudah jadi duda,” ujar Desy menceritakan awal kisah selingkuhnya dengan si mantan.
            
Dada ini langsung penuh dengan celaan yang ingin kuungkapkan kepadanya. Bagaimananpun juga, di mataku, temanku ini berada pada posisi yang salah. Namun semua celaan itu hanya kupendam saja. Kubiarkan dia menuntaskan dulu kisahnya.
           
 “Apalagi pada saat itu hubungan gue dengan suami juga lagi renggang sih, Mbak. Suami gue tuh ya, kalau sudah asyik dengan hobbynya suka sampai lupa dengan keluarga. Istri mana yang nggak kesel coba? Mana mama mertua selalu membela anak kesayangannya. Jadi ya gitu, deh. Hubungan kami hambar seketika,” ujarnya lagi.
            
Lagi-lagi aku ingin menegurnya. Tetapi kuurungkan niatku itu. Aku sadar, dia tidak sedang ingin mendengar nasehatku. Dia hanya ingin menuturkan kisahnya.
            
“Si Joe tuh ya, Mbak. Memang paling ngertiin gue. Kalau soal yang ini, Joe memang nggak ada yang ngalahin. Tetapi gue nggak pernah nyesel putus sama doi, habisnya doi kan posesive banget sama gue. Dulu, doi tuh terlalu mengekang gue. Gue masih inget banget, itu adalah alasan utama gue waktu dulu mutusin doi,” ucap Desy sambil matanya menerawang, seperti sedang membayangkan kejadian belasan tahun silam.
            
“Namanya juga terpercik api cinta yang dulu sempat padam, meskipun terpisah lautan, hampir setiap saat doi ngubungin gue. Gue juga gitu, Cuma kalau gue kan harus lebih waspada, ya. Secara, ada misoa gitu lho,” ucapnya diikuti dengan tawa kecilnya.
Aku hanya tersenyum, itupun dengan sedikit memaksakan. Tak ada yang lucu bagiku. Apanya yang mau ditertawakan?
            
“Bener-bener kayak abege baru jatuh cinta, gue suka cemburu lho kalau si Joe memposting foto bersama teman-teman ceweknya. Ya udin, gue bales aja dengan memposting balik foto mesra gue dengan suami. Tahu nggak, Mbak, seperti apa reaksinya?”
            
“Doi marah-marah, Mbak,” ucap Desy menjawab sendiri pertanyaan yang tadi sempat dilontarkan kepadaku.
“Pokoknya gue sama doi udah seperti orang pacaran deh, Mbak. Saling stalking akun seperti tak ingin ketinggalan informasi sedikitpun. Herannya, tiba-tiba aja doi ngejauhin gue, Mbak. Ya, gue bingung lah. Emang gue salah apa kok doi jadi mendadak menghindar gitu? Gue penasaran sekaligus was-was juga. Jangan-jangan hubungan gue sama doi sudah terendus suami?” tuturnya.
            
Aku tersenyum mendengar penuturan kisahnya itu. Baguslah kalau Joe kemudian menghindari Desy yang statusnya adalah istri orang itu. Mungkin dia menyadari kesalahannya dan ingin menghindar.
            
“Mbak, Lu tahu nggak alasan sebenarnya kenapa si Joe sampai menjauhi gue?” tanyanya tiba-tiba.
Aku hanya menggeleng sambil menatap matanya, mencari jawaban yang kuyakin akan segera disampaikannya kepadaku.
“Karena gue Jokower, Mbak,” ucapnya diikuti dengan derai tawanya.
“What?” ucapku tak dapat menutupi rasa terkejutku.
“Iya. Gue emang tahu kalau doi tuh fans fanatiknya si number one. Tapi kan pilpres udah lama berlalu, ya. Lagi pula gue bingung juga mau nyambung-nyambungin reasson doi tuh maksudnya gimana, gitu,” ucapnya dengan dahi berkerut.
“Gue tahu kalau doi demen posting, share, bahkan komen yang menyatakan kekagumannya sama si number one itu. Bagi gue sih hal itu nggak ngaruh apa-apa sama perasaan gue ke doi. Nggak tahu kalau ternyata doi sensitive banget kalau sudah menyangkut pujaan hatinya yang ini. He..he.. baru nyadar gue kalau ternyata gue bukan pujaan hatinya,” ujarnya sambil tertawa kecut.
“Padahal gue juga nggak pernah nunjukin kalau gue tuh Jokower setia, lho. Tapi ya, namanya juga medsos ya, mbak. Kadang gue nggak sadar kalau like gue ke postingan yang berpihak kepada pemerintah bisa terbaca oleh teman di friendlist kita,” ucapnya lagi.
“Dari situlah kemudian gue merasa bersyukur banget, Mbak. Tuhan menunjukkan kesalahan yang telah gue lakukan dengan cara ini. Tak ada yang tahu hubungan yang sempat  terjalin antara gue dengan Joe selain gue, Joe dan Tuhan, tentu saja sekarang Lu juga termasuk, Mbak,” ucapnya sambil mencubitku.
            
Terus terang, saat itu aku jadi bengong, melompong kayak kepompong. Apaan sih ini? Banyak pertanyaan berputar-putar di benakku yang ingin kuutarakan kepadanya. Tetapi panggilan untuk segera masuk ke dalam pesawat membatalkan semua tanya itu.



Komentar

  1. Hahaha, sama, saya juga jadi bengong melompong mba rara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung nggak kayak kepompong yak😄😄😄

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KETIKA ANAK KITA MENJADI KORBAN BODY SHAMING

"Bunda, Adek ni jelek ya, Bunda?" "Ya enggak lah. Adek cantik." "Tapi temen Adek bilang kalau Adek jelek."
Lalu meluncurlah cerita-cerita pembully-an yang dilakukan oleh teman-temannya (kebanyakan sih yang laki-laki).
"Adek dikatain item, kiting, jelek!" ucapnya dengan raut sedih.
Deg!! Apalagi saya, ibunya. Jauuuh lebiih sediih. Rasanya pengen marah dan memaki-maki anak yang meledek gadis kecil saya.
"Siapa nama temen Adek yang bilang begitu? Anaknya siapa?" Pertanyaan itu nyaris keluar dari mulut saya, tapi untunglah masih bisa saya tahan.
Saya nggak ingin anak saya tumbuh menjadi seorang pembenci.
Kemudian saya raih tubuhnya, saya tatap matanya, dan saya elus kedua pipinya.
Hal pertama yang harus saya lakukan adalah membuatnya bisa menerima kondisi dirinya dengan baik. "Rambut Adek kan memang keriting, tapi Adek cantik dengan rambut seperti itu. Banyak lho, orang yang kepengen rambutnya dikeriting."
Lalu saya ceritakan bahwa se…

Meminta Maaf dan Memaafkan

Maaf "Kenapa tidak kamu saja yang minta maaf?"
"Kenapa aku begitu sulit memaafkanmu?
"Kenapa kata maaf itu begitu sulit terucap?"
"Ah, kenapa kita harus saling memaafkan?" Sebab, tak ada manusia yang sempurna di bumi ini. Siapa pun dia, pasti pernah melakukan kesalahan. Dear sahabat, menilai kesalahan orang lain itu mudah. Yang sulit itu adalah mengakui kesalahan diri sendiri. Biasanya, hanya orang yang berjiwa besar yang mampu melakukannya. Sahabat, marahkah kamu saat ada orang lain yang melukaimu? Atau melukai orang yang kamu sayangi? Marah saat ada yang menyakiti kita atau orang yang kita sayangi adalah reaksi yang wajar. Namun jangan disimpan hingga menimbulkan kebencian. Karena kebencian hanya akan membawa kedengkian.
Wahai sahabatku, kedengkian itu bisa melahirkan rasa dendam. Semua itu hanya akan mengikis seluruh amalan-amalan baik yang sudah dengan susah payah kita kumpulkan. Ketika timbul rasa dengki dalam hati, segeralah ingat Hadist Rasul ini…

Mengakui Kesalahan. Sulitkah?

BERBUAT SALAH ITU MANUSIAWI, karena melakukan kesalahan itu menandakan bahwa kita itu punya kekurangan, dan itu seharusnya bisa menjadi cambuk bagi kita untuk terus belajar memperbaiki diri. Kalau kita sadar telah melakukan sebuah kesalahan, ya akui saja. MENGAKUI KESALAHAN ITU MULIA, lho. Dengan mengakui kesalahan, secara tersirat kita telah menyatakan bahwa kita ini hanyalah manusia biasa yang senantiasa berbuat salah, karena yang tidak pernah bisa salah itu hanya Tuhan. Tapi mengakui kesalahan itu mestinya ya datang dari hati nurani terdalam, jangan cuma di bibir saja. Sulit memang melakukannya. Berat dan butuh waktu yang lama supaya bisa benar-benar iklhas saat mengatakannya.
Tapi ini jauh lebih baik daripada "tidak pernah merasa bersalah" sama sekali. Ketika kamu sama sekali tidak pernah merasa bersalah, itu artinya ada "sensor" di hatimu yang sudah tidak berfungsi lagi, sehingga tidak bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Mungkin hatimu perlu d…

Maling Teriak Maling

Lain di bibir lain di hati adalah ungkapan yang kerap dipakai untuk menunjukan sifat munafik seseorang. Ada juga yang menyebutnya dengan sebutan orang bermuka dua. Secara umum, orang yang bersifat munafik memilik ciri-ciri, yaitu bila berkata dia dusta, dan bila dipercaya dia khianat. Tak hanya itu, masih banyak ciri-ciri lain yang bisa kamu pelajari untuk mengenali para munafikun ini, diantaranya adalah: 1. FUJUR
Fujur adalah sebutan bagi orang yang tidak dapat mengendalikan emosinya, selalu ingin menang sendiri, tidak pernah mau menerima dan mengakui kesalahannya, dan senang menunjukkan sikap yang berlebihan, bahkan melampaui batas dalam menekan lawan-lawannya.
Orang fujur adalah munafikun yang selalu merasa dirinyalah yang paling benar, tanpa pernah mau berkaca bahwa sebenarnya justru dirinya itu sendiri yang berkubang dalam kesalahan demi kesalahan. 2. RIYA
Yaitu, sombong dalam bersikap dan berbicara. Orang munafikun jenis ini senangnya dengan sengaja menampakkan kebaikan yang di…

BALAS DENDAM TIDAK AKAN PERNAH BISA MENYELESAIKAN MASALAH

"Sekuat apapun kita menolak, yang ditakdirkan datang ke dalam hidup kita, akan tetap datang."
Seperti manusia-manusia keji itu... Sekuat apapun kita berusaha menghindari, kalau takdir mengharuskan mereka hadir dalam kehidupan kita, ya pasti akan datang. Seperti jamak kita ketahui, semakin hari, semakin banyak serigala-serigala berbulu domba di ladang kehidupan kita. Mereka itu lah manusia-manusia berhati iblis, yang tega menghancurkan dan meremukkan hati saudaranya sendiri.
Ada tukang tipu, tukang fitnah, tukang adu domba, tukang cabul, maling, pembunuh😱😱😱😱😱
yang bebas berkeliaran dengan korban-korban yang tak berani melakukan perlawanan. Sedih, terpuruk, kalut, dan putus asa, adalah wujud kekecewaan yang pasti dirasakan, ketika kita telah diperdaya oleh manusia-manusia iblis itu.
Apalagi kalau kita sampai dijerumuskan untuk ikut melakukan kemaksiatan itu. Oh, no...😱😱😱 Kalau kamu masih punya hati, ketika tersadar dari melakukan kesalahan, pasti bakal timbul perasaan men…