BALADA UTANG




Bu Hartinuk tidak ingat, untuk keperluan apa bu Lestari meminjam uangnya sekira dua tahun yang lalu itu. Yang bu Hartinuk ingat, saat itu bu Lestari setengah mendesaknya dengan wajah yang sangat mengiba. Bu Hartinuk merasa tidak tega, sehingga perasaan wanita itu tersentuh dan tidak dapat menolak untuk memberikan pinjaman kepada bu Lestari. Padahal pada saat itu sebenarnya bu Hartinuk juga sedang tidak punya uang lebih, dia mengambil sebagian uang belanjanya untuk membantu bu Lestari.
"Nanti kalau suami saya sudah gajian, akan segera saya kembalikan, Bu," demikian janji bu Lestari yang selalu bu Hartinuk ingat.
Satu bulan berlalu, tanggal gajian suami bu Lestari yang seorang pegawai kecamatan itu pun telah berlalu, bu Lestari belum juga mengembalikan uang pinjamannya dengan alasan masih banyak kebutuhan yang harus diutamakan. Bu Hartinuk pun mencoba memahami.
Dua bulan, tiga bulan, sampai akhirnya satu tahun pun telah berlalu, sama sekali tidak ada tanda-tanda dari bu Lestari akan mengembalikan uang pinjamannya. Bu Lestari seakan selalu menghindar bila bertemu dengan bu Hartinuk.
Sungguh, bu Hartinuk sebenarnya sangat tidak nyaman dengan keadaan seperti ini. Andai saja bu Lestari mau berterus terang, mungkin bu Hartinuk akan memakhlumi. Tapi dengan menunjukkan sikap yang selalu menghindar seperti itu justru membuat keadaan menjadi tidak nyaman.
Dua tahun pun akhirnya telah berlalu, dan nasib uang bu Hartinuk yang dipinjam bu Lestari itu masih tidak ada kejelasan, akankah kembali atau tidak. Mau mengikhlaskan, rasanya kok sulit ya? Apalagi sebenarnya bu Hartinuk juga sedang sangat butuh. Mau nagih saja, lha kok malah merasa jadi seperti monster yang harus dihindari.
Ealaaaahh…

Bu Hartinuk masih ingat betul, bu Lestari bilangnya itu pinjam, bukan minta. Jadi ya wajar ya, kalau bu Hartinuk masih sangat mengharapkan uang yang dipinjam bu Lestari itu akan segera dikembalikan.
Perlahan-lahan, bu Hartinuk mencoba sedikit melupakan. Maksudnya, supaya hubungan pertemanan mereka kembali seperti dulu, tanpa beban. Maka, bu Hartinuk pun mencoba seolah-olah seperti tidak terjadi apa-apa. Meskipun sebenarnya masih ada rasa dongkol setiap melihat wajah bu Lestari. Bu Lestari pun tampaknya sudah mulai lupa. Santai saja dia bersikap.
Bu Lestari yang memang sangat supel orangnya, pintar menarik perhatian ibu-ibu lain dan membuat bu Hartinuk menjadi seperti terkucilkan di dalam grup arisan rt kampung mereka. Ealaaah, kasihan bener ya bu Hartinuk ini.

**

Untuk meramaikan acara hari kemerdekaan, grup arisan ibu-ibu rt mereka ini mengikuti audisi paduan suara di TVRI. Namanya rezeki, mereka lolos audisi dan akan segera mengikuti syuting. Supaya terlihat kompak, mereka pun mulai mendesain penampilan mereka. Bu Lestari yang paling modis di antara mereka, langsung mengambil kendali pemilihan kostum. Dia mulai sibuk hunting kostum.
Setelah ketemu sama yang pas, mulailah acara pengumpulan iuran. Bu Lestari meminta kepada ibu-ibu agar mengumpulkan uang terlebih dahulu agar bisa segera dibelanjakan. Sudah betul cara yang diambil bu Lestari. Memang harus seperti ini, selain tidak diperlukan dana talangan, juga supaya tidak ada masalah di kemudian hari.
Mengetahui hal tersebut, bu Hartinuk pun seperti mendapatkan angin segar untuk menyelesaikan permasalahannya dengan bu Lestari. Tak sadar, bu Hartinuk tersenyum lega.
Sore itu, bu Lestari mendatangi bu Hartinuk untuk meminta uang iuran kostum. Tak sabar, bu Hartinuk pun segera berujar, "Maaf bu Lestari, bu Lestari kan masih ada 'rasan' sama saya ya, jadi tolong dibayarkan saja untuk kostumnya, kalau kurang, nanti saya tinggal nambah kekurangannya saja, kalau lebih, ya sudah, biarkan saja, saya ikhlasin."

Lancar bu Hartinuk mengucapkan kalimat yang selama ini telah mencekat pita suaranya.
Tapi tak disangka, bu Lestari mendadak merah padam mukanya, kemudian meluaplah amarahnya.
"Bu Hartinuk ini sungguh tak punya perasaan ya, lalu darimana saya bisa membayarnya? Lagi pula saya lupa kalau ada 'rasan’ sama sampeyan. Emang ada ya? Ya sudah...sudah..."


**
"Buk ibuk, pengadaan kostumnya, sepertinya bakal jadi tersendat deh," ucap bu Lestari kepada ibu-ibu kampung Lebak Ijo yang sedang berkumpul di balai desa untuk berlatih paduan suara.
"Memangnya ada masalah apa, bu Lestari?" tanya bu Mirna.
"Ini, ada anggota kita yang nggak bisa bayar kostum, lalu minta saya buat nalangin dulu. Lah, saya uang dari mana, gitu lho," jawab bu Lestari.
"Siapa itu, bu?" tanya bu Sundari penasaran.
"Itu, istrinya pak Lukito," jawab bu Lestari.
"Ooh, bu Hartinuk, maksudnya?" tanya bu Sundari lagi.
"Lha iya, istrinya pak Lukito siapa lagi kalau bukan bu Hartinuk?" jawab bu Lestari sambil menjab- menjeb.
"Ya sudah tho, Bu, kalau memang dia nggak bisa bayar dan nggak ada yang bisa nalangi, ya nggak usah diajak saja," ucap bu Triani tiba-tiba urun suara.
"Toh, berkurang satu orang anggota nggak terlalu berpengaruh kepada penampilan kita nanti," katanya lagi.
"Tapi bu Hartinuk itu termasuk anggota yang suaranya cukup merdu, lho buk ibuk," ucap bu Mirna mengingatkan.
"Halah, kita kan sudah lolos audisi, jadi saya rasa nggak akan ada masalah kalau anggota kita minus satu," tampik bu Triani lagi.
"Betul. Saya setuju sekali dengan pendapat bu Triani," ucap bu Lestari dengan senyum mengembang.
Dari balik tembok, bu Hartinuk dapat mendengar semua percakapan ibu-ibu tersebut. Telinganya memerah, hatinya pun mendidih. Ingin rasanya berontak, menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Tapi dia urung melakukannya.
Akhirnya, bu Hartinuk pun membalikkan badannya, dan melangkah gontai meninggalkan balai desa. Sepanjang jalan, tak hentinya dia mengutuki dirinya yang bahkan tak sanggup membela dirinya sendiri.
"Lho, kok sudah pulang, Bu? Katanya mau latihan paduan suara?" tanya pak Lukito kepada istrinya, ketika dilihatnya sang istri kembali ke rumah.
"Latihannya batal, Pak," jawab bu Hartinuk sedikit berbohong kepada suaminya.
Namun pak Lukito tidak serta merta percaya begitu saja, apalagi sesudah itu dilihatnya sang istri selalu gelisah, apa yang dikerjakannya selalu saja salah.
"Ada apa, to, Bu? Bapak lihat Ibu kok murung sekali. Gula di dalam teh Bapak saja sampai lupa Ibu aduk. Tadi Bapak juga lihat Ibu melamun di dapur," tanya pak Lukito kepada istrinya saat mereka tengah duduk berdua di beranda rumah.
Gundah di dada bu Hartinuk yang tengah sesak kian mendesak, hingga akhirnya luapannya tak tertampung lagi. Bu Hartinuk memutuskan untuk menceritakan semuanya kepada suaminya itu.
"Tak habis pikir aku, Pak. Tega-teganya bu Lestari memutar balikkan fakta seperti itu. Aku bahkan tak sanggup membela diriku sendiri. Aku khawatir tidak dapat menahan emosi, Pak. Lalu aku harus bagaimana, Pak?" tanya bu Hartinuk meminta saran dari suaminya itu.
"Ibu juga salah, sih. Kan sudah sering bapak bilang untuk tidak usah memberikan pinjaman uang kepada teman. Bukan karena pelit, tetapi untuk menjaga hubungan baik. Supaya terhindar dari masalah-masalah, contohnya ya seperti masalah yang sedang Ibu hadapi ini, " kata pak Lukito.
"Bapak ini, sudah tahu istrinya sedang sedih, sedang tertekan seperti ini kok malah disalah-salahin, to, Pak?" protes bu Hartinuk kepada suaminya.
"He...he...maafin Bapak, Bu. Bapak nggak peka," ucap pak Lukito sambil merangkul pundak istrinya.
"Begini, Bu. Sebaiknya Ibu mencari pihak ketiga yang netral, Bu. Menurut bapak, bu RT-lah orang yang cocok. Bagaimana pun juga, dia dan pak rt kan bertanggung jawab terhadap warganya yang sedang berselisih," pak Lukito mencoba memberi saran buat istri tercintanya ini.
"Baik, Pak. Besok akan Ibu coba," ucap bu Hartinuk. Dia pun mulai merancang-rancang kalimat seperti apa yang hendak disampaikannya nanti kepada bu RT. Makhlum, bu Hartinuk ini bukanlah tipikal orang yang pandai berkata-kata. Dia khawatir akan salah ucap kalau saja tak dirancang dulu apa yang akan dia sampaikan nanti.
Sore itu, bu Hartinuk menemui bu RT. Dia mencoba menjelaskan apa yang sesungguhnya terjadi.
"Jadi, bukan saya tidak mau membayar kostum, Bu. Saya hanya mencoba meminta hak saya, dengan cara meminta bu Lestari membayarkan kostum saya dengan uang pinjamannya yang belum juga dikembalikan kepada saya," jelas bu Hartinuk mencoba meyakinkan bu RT.
"Baiklah, Bu. Nanti akan saya coba tengahi. Kita harus bertemu bersama, Bu. Saya, Anda, juga bu Lestari. Supaya permasalahan menjadi jernih. Ibu tidak perlu khawatir, selama suami saya masih menjadi ketua RT, nama baik Ibu akan kembali bersih," janji bu RT.
Bu Hartinuk merasa sedikit lega. Ucapan bu RT barusan, bagaikan tetes hujan yang membasahi tanah gersang. Sangat melegakan dan membuat hatinya kembali sejuk.
"Sebagai pelajaran bersama, Bu. Lain kali kalau mau memberi utang, sebaiknya melibatkan orang ketiga sebagai saksi, Bu. Bila perlu, ada hitam di atas putih. Paham, ya, Bu? Bukan sok-sok an atau apa, hal ini untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan seperti ini, Bu," ucap bu RT memberikan saran.
Bu Hartinuk mengangguk, kemudian tersenyum dan merangkul bu RT sambil mengucapkan terima kasih.
Sesampainya di rumah, bu Hartinuk menceritakan semua kepada suaminya.
"Untuk ke depannya, Bu. Lain kali, tidak ada salahnya kalau ada yang mau berutang, selidiki dulu alasannya. Pertimbangkan juga kondisi dan watak si peminjam. Meskipun teman dekat, tetangga, bahkan saudara, kalau punya kredibilitas buruk dalam menangani utang, ya nggak usah diberi pinjaman. Ada atau tidak ada, bilang saja kita sedang tidak ada uang. Terkadang, kita perlu tutup mata dan tutup hati juga, sih, Bu. Lain ceritanya kalau yang nembung sama kita itu orang yang benar-benar tidak mampu, sebisa mungkin kita kasih tanpa mengharapkan apa-apa, alias kita niatkan sedekah. Begitu, Bu. Paham, ya istriku?" ucap pak Lukito panjang lebar sambil membelai mesra rambut hitam istrinya.
**

 SOLUSI BIAR BISA LANCAR BAYAR UTANG
Kisah inspiratif berjudul 'balada utang' itu sejatinya hanyalah kisah fiktif yang terinspirasi dari kisah nyata.
Mengadakan dana buat membayar utang itu sebenarnya prinsipnya sama dengan menabung, yaitu 'menyisihkan' bukannya 'menyisakan'. Karena kalau menunggu ada sisa, biasanya ya enggak bakal ada.
Jadi, meskipun penghasilan Anda itu enggak tentu, tetap bisa kok lancar bayar utang. Yang paling penting itu menanamkan niat dulu. Anda harus punya kemauan yang kuat untuk benar-benar mau melunasi utang. Setelah itu, baru dihitung. Hitungannya juga sederhana saja. Enggak perlu ilmu tinggi, enggak harus jadi pakar keuangan dulu, yang penting mengerti ilmu dasar berhitung, yaitu tambah, kurang, kali dan bagi. Itu saja.
Oke deh, saya ajari step by stepnya.

Pertama, ingat-ingat, kapan Anda harus bayar utang.
"Lha dalah, ternyata hari ini. Tapi bagaimana, ya… belum ada uang buat bayar utangnya.”
Kalau begitu, hari ini juga Anda  harus temui teman Anda itu, katakan terus terang kalau Anda belum bisa bayar utang. Jangan digantung. Kasihan, temannya. Yang pasti dia juga berharap pada Anda, lho. Janjikan padanya kapan Anda akan melunasi. Misalnya sebulan lagi. Itu berarti dalam sebulan ke depan Anda harus benar-benar menyiapkan uangnya, ya. Jangan biasakan mblenjanji janji. Kata orang jawa, “Ora ilok.”

Kedua, mulai menghitung. Misalnya, utang Anda ada 300.000. Dalam sebulan itu ada 30 hari, kan? Ya, tinggal dibagi saja. Ketemu 10.000 kan? Berarti jumlah itu yang harus Anda sisihkan setiap hari. Disisihkan betul, ya. Kalau Anda itu tipe orang yg mudah tergoda, coba taruh uangnya di tempat yang primpen, yang nggak bisa dibuka-buka. Kalau Anda disiplin, setelah 30 hari maka akan terkumpul 300.000. Iya, kan?

Ketiga, Segera bayarkan kepada teman Anda itu. Bila perlu, bawa sewadahnya, dudah bareng, itung bareng, biar teman Anda itu yakin dengan usaha Anda, sehingga dia menaruh rasa percaya kepada Anda. Eehh...siapa tahu Anda nanti butuh minjem lagi sama dia, dia sudah percaya kalau Anda  orang yang bertanggungjawab. “Penak to???”
Begitu saja sih, solusi yang bisa  saya berikan. Simpel. Mudah-mudahan bermanfaat yaa.
Oya, satu lagi. Sesempit apapun kondisi Anda, tetaplah bersedekah. Luruskan niatnya, sedekah bukan agar utang Anda bisa lunas, tapi sedekah itu untuk mencari berkah dari Gusti Allah. Karena ketika kita bersedekah, selalu akan terselip rasa syukur di situ. Kita akan dituntun oleh Gusti Allah untuk melihat, bahwa semenderitanya kita, masih ada yang lebih menderita dari kita. Sesusah-susahnya kita, masih banyak yang lebih susah dari kita.
Hmm…seandainya saja bu Lestari membaca tips di atas, ya?

UTANG ANDA ADALAH AMANAH ANDA

Utang memang tidak dianjurkan, tetapi juga tidak dilarang.
Kata orang, utang memang kerap membuat seseorang menjadi tak bisa tidur nyenyak karena selalu dirundung gelisah.

Apakah utang Anda menjadi beban dalam hidup Anda?

Sebenarnya hal itu tak perlu terjadi kalau saja Anda mau merubah pandangan Anda tentang utang. Jangan jadikan utang Anda sebagai beban, kawan. Tapi jadikanlah utang Anda itu sebagai amanah.
Kok bisa?

Bisa.
Sekarang saya mau tanya, apa yang akan Anda lakukan ketika mendapatkan amanah? 
Misalnya saja Anda mendapat amanah untuk menjadi kepala sekolah. Apa yang akan Anda lakukan? Tentu saja Anda menginginkan yang terbaik untuk sekolah yang Anda pimpin, kan? Mencetak siswa yang berprestasi, menciptakan lingkungan sekolah yang menyenangkan, dan hal baik lainnya. Anda akan memegang tanggungjawab yang diamanahkan kepada Anda itu dengan sebaik mungkin, kan?
Demikian juga sebaiknya dalam memperlakukan utang. Kalau Anda menganggap utang Anda adalah amanah Anda, maka Anda akan memegang tanggungjawab Anda dengan perasaan yang lebih ringan. Insyaallah.

Kalau seseorang sudah terlanjur punya utang, semestinya memang ya konsisten untuk melunasi.
Coba diingat lagi, apa saja yang Anda pikirkan sewaktu dulu melakukan akad utang piutang?

Karena benar atau salah utang Anda itu sudah ada sejak masih dalam pikiran Anda.

Semoga pembaca dapat mengambil hikmah dari tulisan ini, sehingga sikap-sikap tak menyenangkan seperti yang ditunjukkan oleh bu Lestari pada contoh cerita di atas tidak pernah terjadi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

TIPS MENJAGA KOMITMEN DALAM PERNIKAHAN JARAK JAUH

Yati "Sum Kuning" Surachman, Legenda Hidup Indonesia

MINDER dan solusi mengatasinya